(contoh)pemimpin masa depan di indonesia

23 03 2009

Peran pemimpin amat besar dalam perkembangan satu masyarakat, negara dan bangsa. Dalam sejarah bangsa Indonesia diakui peran besar Mahapatih Gajah Mada yang dalam abad ke 15 menjadikan kerajaan Majapahit maju, sejahtera dan berwibawa. Pada waktu itu wibawa dan pengaruh Majapahit terasa di seluruh Asia Tenggara. Dalam sejarah Cina modern menonjol peran Deng Xiaoping yang mengangkat bangsanya yang terpuruk dan amat berantakan oleh Revolusi Kebudayaan kembali menjadi bangsa yang maju dan disegani oleh bangsa-bangsa lain. Dalam sejarah India dikenal peran Mahatma Gandhi dan Pandit Jawaharlal Nehru yang memimpin bangsanya keluar dari penjajahan dan tampil sebagai bangsa India merdeka yang sekarang makin tampak dalam arena dunia. Dan bangsa Indonesia menjadi merdeka karena kepemimpinan Soekarno dan Mohamad Hatta yang berhasil mengakhiri penjajahan dari bumi Indonesia.

Kemajuan dan kesejahteraan bangsa Indonesia dalam abad ke 21 ini juga akan amat ditentukan oleh kepemimpinan yang berkembang dalam masyarakat Indonesia. Sayangnya adalah bahwa pada waktu ini bangsa Indonesia sedang berada dalam krisis kepemimpinan. Sejak berakhirnya kepemimpinan Presiden Soeharto pada tahun 1998 dan dicanangkan Reformasi belum timbul pemimpin-pemimpin baru yang menunjukkan kemampuan memadai untuk memecahkan berbagai persoalan bangsa yang sifatnya multi-dimensional. Hal itu merupakan ironi karena hakikatnya Reformasi memperjuangkan perbaikan keadaan bangsa di semua aspek kehidupan. Akan tetapi pasti satu saat nanti akan timbul pemimpin yang mampu mengajak rakyat Indonesia mengatasi berbagai persoalannya dan langkah demi langkah mewujudkan tujuan perjuangan bangsa, yaitu masyarakat yang adil dan sejahtera berdasarkan Pancasila.

Untuk menjadi bangsa maju dan sejahtera diperlukan pemimpin bermutu di semua tingkat dan tidak hanya pada tingkat nasional, dan di semua bidang kehidupan dan tidak hanya di bidang politik saja. Akan tetapi apabila pada tingkat nasional ada pemimpin yang besar kemampuannya, akan merangsang bangkitnya pula pemimpin-pemimpin yang bermutu di semua tingkat dan aspek kehidupan masyarakat.

Bagaimanakah pemimpin masa depan yang kiranya dapat mengajak bangsa Indonesia mencapai kemajuan dan kesejahteraan yang adil dan merata, lahir dan batin ?

Sudah barang tentu harus dipenuhi syarat-syarat yang membuat orang tidak sekedar sebagai pengikut atau pengamat, melainkan menjadi pemimpin. Syarat-syarat ini ada yang berlaku sepanjang zaman karena menyangkut hubungan manusia dan manusia, antara lain :

Pertama, orang itu diliputi dorongan kuat dalam kalbunya untuk memajukan bangsanya dengan mengajak orang-orang lain bergerak bersama dengan dia. Ia berkehendak kuat menjadi pemimpin bangsanya ke arah kemajuan dan kesejahteraan rakyatnya. Dorongan itu membuatnya tidak hanya berangan-angan, melainkan mengambil langkah-langkah secara kongkrit. Itu antara lain dilakukan Bung Karno pada tahun 1927 ketika mendirikan Partai Nasional Indonesia. Semangat dan antusiasme orang itu akan mempengaruhi orang lain dan merangsang mereka untuk bergabung dengan dia. Sebaliknya mungkin ada yang melawan dia kalau merasa disaingi atau berbeda pendapat. Makin orang itu mempunyai kemampuan untuk mempengaruhi dan mengajak orang lain, makin banyak orang yang bergabung dan percaya kepadanya. Seorang pemimpin harus mampu merebut kepercayaan orang lain sehingga mereka dengan tulus bergerak dan berjuang bersamanya, bahkan ada yang secara sadar bersedia berkorban untuk perjuangan itu. Hal itu secara langsung atau tidak langsung menyempitkan ruang gerak bagi mereka yang menyainginya dan melawannya.

Kedua, karena pentingnya faktor kepercayaan, maka seorang pemimpin harus pandai berbicara dan meyakinkan orang lain tentang benarnya tujuan perjuangannya. Akan tetapi tidak cukup hanya pandai bicara, melainkan juga menunjukkan bukti akan kesungguh-sungguhannya atau komitmennya dalam mengejar tujuannya, dengan melakukan berbagai tindakan dan perbuatan yang meyakinkan orang lain bahwa ia bukan hanya penyebar omongan dan janji, melainkan seorang yang sanggup berbuat , seorang “Do-er”. Ia bukan orang yang hanya penuh pertimbangan, melainkan sanggup mengambil keputusan dengan perhitungan matang. Ia menunjukkan tauladan yang merangsang orang lain untuk mengikuti. Hal itu sebaiknya disertai hasil nyata (concrete results) yang menimbulkan rasa bangga pada semua yang bergerak bersamanya.

Ketiga, ia harus menggambarkan satu Wawasan atau Visi (Vission) yang menunjukkan secara jelas kepada semua pihak dan terutama kepada pengikutnya, apa yang hendak dicapai bersama. Wawasan itu harus cukup agung, tetapi tidak boleh sesuatu yang fantastis. Bung Karno dan Bung Hatta mengajak bangsa Indonesia mewujudkan masyarakat adil dan makmur berdasarkan Pancasila. Perdana Menteri Mahathir Mohamad mengajak bangsa Malaysia mewujudkan Visi 2020. Wawasan ini memberikan arah dan dorongan kepada semuanya untuk bergerak mencapai tujuan. Akan tetapi pemimpin juga harus mampu menjaga agar semua memegang teguh disiplin perjuangan dan mengoreksi yang lemah serta menghukum yang melanggar dan merintangi jalannya perjuangan. Pemimpin yang tidak sanggup memegang dan menegakkan disiplin perjuangan akan dinilai lemah dan menimbulkan rasa sangsi dan cemas pada pengikutnya. Sebaliknya menggembirakan lawan dan saingannya. Pemimpin harus mempunyai pikiran yang fleksibel dan terbuka, tetapi itu tidak boleh mengurangi keteguhan dalam pendirian dan sikap. Setiap keberhasilan untuk memperlemah dan meniadakan saingan dan perlawanan, apalagi kalau mampu membuat mereka malahan bergabung, akan menambah wibawa pemimpin.

Ini adalah semua syarat yang berlaku sepanjang zaman bagi orang yang berambisi menjadi pemimpin bangsa . Akan tetapi di samping itu pemimpin yang sukses tidak dapat mengabaikan perkembangan zaman dan kondisi lingkungan. Seorang yang tidak mampu memahami tata nilai bangsanya serta perkembngan yang terjadi pada nilai-nilai itu tidak akan mendapat respons memadai dari orang lain, apalagi untuk memperoleh kepercayaan mereka. Oleh karena itu ada syarat-syarat tambahan yang dapat berbeda substansinya dari zaman ke zaman. Itu adalah antara lain :

Keempat, pemimpin masa depan harus memahami masa depan umat manusia dan bangsa Indonesia. Adalah satu kenyataan bahwa perkembangan umat manusia amat dipengaruhi oleh sains dan teknologi. Pemimpin masa depan harus memahami perkembangan sains dan teknologi dan memanfaatkannya untuk kepemimpinannya. Visi 2020 Malaysia tepat sekali, karena mengajak bangsa Malaysia tidak saja melindungi nilai-nilai luhur bangsanya, tetapi juga mengusahakan penguasaan sains dan teknologi yang makin maju dan canggih.. Di sini terletak kekurangan pemimpin Indonesia dalam hubungannya dengan Pancasila sebagai tujuan perjuangan. Bung Karno sebagai penggali Pancasila yang amat brilyan, tidak memperjuangkannya secara kongkrit. Presiden Soeharto menjadikan Pancasila azas tunggal bagi kehidupan bernegara, berbangsa dan bermasyarakat, tetapi tidak mampu mewujudkan sintese dengan perkembangan umat manusia yang amat dipengaruhi oleh kemajuan sains dan teknologi. Akibatnya adalah bahwa sekarang Pancasila yang sebenarnya amat tepat sebagai wawasan bangsa Indonesia yang majemuk dan religius, justru dicemoohkan oleh banyak kalangan muda. Kalangan muda itu tidak diajak melihat relevansi Pancasila dengan perkembangan dunia modern yang meliputi pikiran dan perasaan mereka.

Kelima, pemimpin masa depan harus arif bijaksana dilandasi naluri (instinct) untuk memperjuangkan tujuannya dengan lebih canggih dan lihay. Pergaulan internasional dalam globalisasi tidak saja amat mempererat hubungan bangsa satu dengan yang lain, tetapi juga mempertinggi kondisi persaingan antar bangsa. Antara lain yang menonjol adalah sikap terhadap bangsa Amerika Serikat yang secara keras mengejar hegemoni dunia atas dasar keunggulan teknologi, ekonomi dan militernya. Mereka tidak segan-segan menyatakan bahwa siapa yang tidak bersama dia adalah lawannya. Padahal kepentingan nasional Indonesia dalam banyak hal tidak sama dengan kepentingan Amerika. Itu menimbulkan keadaan yang memungkinkan Indonesia dan Amerika mudah sekali berada dalam jalur yang berbenturan (collision course). Pemimpin yang kurang teguh jiwa juangnya akan mudah mengalah kepada kehendak Amerika yang kuat dan menjadikan bangsa Indonesia protektorat atau bahkan jajahan model baru Amerika. Tentu hal itu akan menimbulkan perlawanan mayoritas rakyat Indonesia yang tidak sudi dijajah lagi dan akan mengadakan perlawanan yang sukar diatasi. Sebaliknya, pemimpin yang sok berani tanpa perhitungan akan melawan semua kehendak Amerika. Padahal kemampuan Indonesia belum memadai untuk menghadapi tindakan Amerika yang dapat mengisolasi atau bahkan mengintervensi setiap bangsa. Pemimpin masa depan harus arif bijaksana tanpa menjadi lemah atau sebaliknya bersifat arogan, melainkan secara lihay dan canggih mencari jalan agar bangsa Indonesia tetap mampu mencapai tujuannya.

Keenam, pemimpin masa depan harus menyadari bahwa perkembangan umat manusia amat mempengaruhi bangsa Indonesia yang majemuk. Pengaruh itu terutama datang dari perkembangan demokrasi dan sains dan teknologi sebagai kenyataan menonjol umat manusia. Hal itu mendorong setiap suku bangsa dan daerah untuk mencapai kemajuan dan mampu menentukan nasibnya dalam arena dunia yang makin dinamis. Demikian pula setiap individu makin menyadari hak-haknya untuk maju dan bersedia memperjuangkannya. Namun sebaliknya juga dorongan untuk kebersamaan berkembang makin kuat. Adalah pula frappant bahwa di samping perkembangan sains dan teknologi yang begitu cepat dan luas terdapat peningkatan kesadaran manusia untuk hidup religius. Pemimpin masa depan harus dapat mengakomodasi semua kecenderungan itu untuk menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Itu sebabnya Pancasila sebagai Wawasn nasional dan dasar negara justru makin relevan untuk masa depan bangsa Indonesia. Yang menjadi kewajiban pemimpin masa depan adalah menjadikan nilai-nilai Pancasila tidak hanya sebagai semboyan belaka, sebagaimana hingga kini terjadi, melainkan membuatnya kenyataan yang hidup dalam setiap aspek kehidupan bangsa. Sebaliknya, pemimpin masa depan harus mampu membuktikan kepada pihak-pihak yang menolak Pancasila, bahwa tanpa Pancasila Indonesia akan berakhir sebagai entitas negara dan bangsa.

Ketujuh, pemimpin masa depan harus menciptakan wahana bagi perjuangannya yang dilandasi berbagai syarat di atas. Dalam masa kini wahana itu mau tidak mau adalah satu partai politik. Padahal partai politik sekarang sedang dalam kondisi amat tidak populer di pikiran dan perasaan rakyat dan khususnya para pemuda. Jadi pemimpin masa depan harus dapat menyusun partai politik demikian rupa sehingga tidak terbawa dalam arus partai politik lainnya yang kurang disukai rakyat dan pemuda. Sebaliknya, justru partai politik yang dibangunnya mmperoleh tanggapan rakyat dan pemuda yang positif dan penuh antusiasme. Hal ini amat ditentukan oleh sikap dan perilaku pemimpin masa depan tersebut. Sikap dan perilakunya harus sesuai dengan idealisme yang bergelora dalam pikiran dan perasaan rakyat serta pemuda, seperti orang yang hidup bermoral dan sederhana, jujur, konsekuen dan penuh komitmen dan lain sebagainya. Sikap dan perilaku itu harus pula tampak dalam gerak-gerik partai politik yang dipimpinnya. Akan tetapi pemimpin masa depan harus juga tetap realistis dan tidak dapat mengabaikan berbagai kenyataan kehidupan politik masa kini, seperti pentingnya faktor uang dalam berorganisasi, keharusan menyesuaikan diri dalam pergaulan masa kini, dan lainnya. Sebab itu pemimpin masa depan harus pandai menjaga idealisme yang sehari-hari disesuaikan dengan kenyataan yang tak dapat dihindarkan, suatu idealisme dengan nuansa pragmatis. Hal ini harus dapat menjadikan partai politiknya sebagai wahana perjuangan efektif untuk mencapai tujuannya. Bahwa hal demikian bukan utopi atau angan-angan kosong dapat dilihat di negara-negara lain, termasuk Malaysia, yang menunjukkan bahwa partai politik dapat menjadi wahana perjuangan efektif yang dipercaya rakyat banyak. Tanpa dukungan dan kepercayaan mayoritas rakyat tidak akan mungkin seorang pemimpin dan partai politiknya memperoleh kesempatan membawa kemajuan bagi bangsanya.

Iklan

Aksi

Information

One response

25 03 2009
W-cH's

wah…

hebat sekali artikelnya elmer…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: